• Selasa, 29 November 2022

PERLU DICOBA. Produk Alami Laut Berpotensi Jadi Obat Terapi Kanker

- Kamis, 8 September 2022 | 19:00 WIB
Produk alami laut yang bisa menjadi obat terapi kanker
Produk alami laut yang bisa menjadi obat terapi kanker

MEDIAKEPRI - Ini merupakan hasil penelitian, mengungkapkan produk alami laut yang dapat diaplikasikan untuk terapi kanker.

Temuan ini disampaikan Peni Ahmadi dari Peneliti Pusat Riset Vaksin dan Obat (PRVO), Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Produk alami laut ini ditemukan pada invertebrata laut, seperti tunicate, mollasse, annelid, soft coral, bryozoa, dan sponge.

Bahkan, beberapa spons laut spesifik, yaitu Lantrunculin magnifica dan Haliclona sp., berpotensi sebagai obat terapi kanker.

Potensi tersebut, jelas Peni, melalui strategi baru in vivo therapeutic chemistry.

"Saat ini, banyak sekali terapi kanker yang telah dilakukan, namun memiliki efek samping," terang Peni dalam Webinar Scientific Talks, dikutip dari siaran pers BRIN, Selasa, 6 September 2022.

Melalui metode sintetis yang dilakukan pada sel hidup atau sel organisme dengan mempelajari material tanpa cytotoxic, katanya, dapat mengaktifkan senyawa tidak aktif dalam sel hidup.

Manfaat dari strategi ini, tutur Peni, sangat selektif, spesifik, efektif, dan efisien, sehingga dapat mengurangi masalah utama terapi kanker.

Doktor lulusan Ryukyus University ini menuturkan, terdapat dua tipe senyawa sebagai studi material yang perlu diinjeksi atau sintensis dalam sel organisme.

Pertama, digunakan glycocluster yang memiliki penggerak, dan metalloenzyme atau katalis yang tidak bersifat cytotoxic terhadap pasien atau sel hidup.

Kedua, injeksi dilakukan terhadap target spesifik, sehingga zat yang disuntikkan dapat terakumulasi ke dalam tumor.

Setelah beberapa lama terakumulasi dalam tumor, langkah selanjutnya dilakukan injeksi obat tidak aktif secara intravena.

Ketika obat tidak aktif tersebut bertemu dengan tumor aktivator aktif, maka obat ini dapat diaktifkan untuk membunuh sel-sel kanker.

“Dalam strategi ini, kami menggunakan bio-orthogonal chemistry. Produk ini tidak aktif, jika aktif maka strateginya tidak efektif sama sekali, karena dapat merusak sel sehat dalam tubuh. Kami gunakan produk tidak aktif untuk dapat membelah kelompok pelindung dan mengaktivasi produk ini menjadi obat untuk untuk membunuh sel-sel kanker,” ujar Peni.
Tanpa Efek Samping

Halaman:

Editor: Eddy Supriatna

Tags

Terkini

Ini Hal Menarik dari Yamaha FreeGo 125 Terbaru

Senin, 28 November 2022 | 16:40 WIB

Side Event G20 Bali, Hyundai Turunkan Ioniq 5

Minggu, 13 November 2022 | 13:08 WIB

Daftar Harga Terkini HP Samsung di November 2022

Selasa, 8 November 2022 | 13:10 WIB
X